BIZ KULINER BIZ RUMAHAN NEWS

Ini Tradisi Orang Korea setelah Bebas dari Penjara

BIZ NEWS – Drama Korea sering sekali menampilkan detail-detail menarik yang berasal dari kearifan sosial masyarakatnya. Nggak hanya di drama sageuk atau kolosal, kearifan lokal ini juga bisa kita temukan dalam drama dengan setting masa modern.

Dalam berbagai drama Korea, penonton kerap disuguhkan adegan penangkapan kriminal, proses hukuman yang mereka alami, hingga momen ketika mereka dibebaskan. Misalnya saja dalam drakor Jirisan, Jo Dae Jin, pemimpin jagawana Pos Haedong dituduh melakukan pembunuhan terhadap Lee Da Won. Seo Yi Gang sebelumnya mencurigai bosnya tersebut sebagai tersangka utama pascaterbunuhnya jagawana junior, Lee Da Won, dalam misinya memasang kamera pengawas di gunung.

Begitu keluar dari penjara, Jo Dae Jin langsung disambut oleh putrinya yang membawakan seplastik tahu putih. Sambil mendengarkan putrinya yang bersungut-sungut karena ayahnya dijadikan tersangka, Jo Dae Jin melahap tahu putih yang masih mentah itu.

Pemandangan yang serupa pernah saya saksikan pula dalam drakor At a Distance, Sping is Green. Dalam drakor itu, salah satu mahasiswa yang sering bikin onar, Oh Cheon Kook, baru saja bebas dari penjara setelah ditangkap polisi gara-gara kasus pelecehan yang dilakukannya pada Kim So Bin. Sobat karib Cheon Kook yang juga sama-sama nyebelin, Han Jung Ho, langsung memberikan tahu sambil mengatakan bahwa Cheon Kook wajib memakannya karena baru saja bebas.

Sebenarnya nggak cuma Jirisan dan At a Distance, Sping is Green yang memperlihatkan seorang tokoh bebas dari bui dan langsung makan tahu putih. Ada pula drakor fenomenal Doctors, Chief Kim, dan masih banyak lagi yang bakal memenuhi artikel ini kalau saya cantumkan satu per satu. Adegan dari drama-drama yang berbeda ini akhirnya memicu rasa penasaran: kenapa orang Korea harus makan tahu setelah bebas dari bui? Alih-alih ditraktir makanan yang sedap dan hangat, kayak jjajangmyeon atau sujebi, mereka justru disuruh makan tahu anyep yang belum dimasak.

Saya mencoba menelusuri alasan di balik pemberian tahu pada para mantan narapidana ini. Ada tiga penyebab lumrahnya tradisi menyuguhkan tahu pada seseorang yang baru bebas dari penjara, antara lain:

#1 Tahu mencegah infeksi saluran pernapasan

Bui digunakan sebagai tempat mengurung para kriminal. Dalam rangka mencegah narapidana kabur saat sedang membayar perbuatannya dengan dipenjara, sel tahanan dibuat rapat, minim jendela dan ventilasi, serta pintunya pun tak bisa dibuka semau hati. Maka nggak mengherankan kalau sel tahanan punya peredaran udara yang nggak baik, berdebu, dan pengap.

Seseorang yang cukup lama tinggal di dalam sel akan menghirup udara yang kotor sehingga menyebabkan iritasi saluran pernapasan. Menurut artikel dalam rubrik Cool Stuff yang diunggah di laman Culture Guru, orang Korea percaya bahwa mengonsumsi tahu dapat mencegah infeksi saluran pernapasan. Makin banyak makan tahu, makin lega pernapasan!

#2 Tahu menyimbolkan kemurnian

Tahu yang berwarna putih bersih ini memiliki makna yang mendalam bagi orang Korea. Kalau kata Iran Tavera, seorang honorary reporters yang menerbitkan tulisannya di Talk Talk Korea, warna putih pada tahu merepresentasikan kemurnian, keadaan tidak berdosa, awal yang baru, dan janji untuk tak lagi berbuat jahat. Dengan mengonsumsi tahu setelah selesai menjalani masa tahanan, mantan narapidana secara simbolis membuka lembaran baru dalam hidup. Mereka sekaligus juga berjanji untuk hidup lebih baik sehingga nggak perlu kembali lagi ke penjara.

Tahu juga nggak bisa kembali lagi menjadi kedelai jika sudah selesai diolah. Maka, makna lain dari tahu ini adalah seseorang yang telah bebas dari penjara seharusnya bertobat dan tidak lagi kembali ke masa lalu ketika masih menjadi seorang kriminal.

#3 Tahu adalah makanan yang bergizi

Pada masa pendudukan Jepang di Korea, mustahil bagi seorang narapidana untuk bisa mendapatkan makanan yang bergizi. Kolonial Jepang yang nggak mau mengalokasikan banyak uang untuk memberi makan para narapidana kemudian hanya menyediakan nasi dan kacang-kacangan. Praktik ini berlangsung sangat lama, bahkan hingga 1986 ketika Korea Selatan sudah merdeka sekali pun.

Oleh karena itu, para keluarga tahanan yang mau menengok akan membawakan tahu. Tahu dianggap sebagai makanan yang bergizi sekaligus juga murah. Tahu juga lebih mudah ditemukan daripada daging di masa itu. Jadi, memberikan tahu setelah seseorang bebas dari penjara bertujuan agar yang bersangkutan bisa mendapatkan gizi setelah hanya makan seadanya selama di penjara.

Nah, karena tahu ini memiliki makna membersihkan jiwa bagi para mantan tahanan, ada baiknya kita nggak memberikan tahu sebagai hadiah bagi orang Korea. Antisipasi saja, biar nggak dikira kita menganggap mereka sebagai seseorang yang telah melakukan kejahatan.

 

Sumber: TerminalMojok

Tinggalkan Balasan